Bateri Lithium Bakal Mengganti Minyak Pada Tahun 2020





Laporan dari Sinolatin menyebut bahawa bahan lithium diperlukan 2 kali ganda pada tahun 2020. Bahan ini kebanyakannya sekarang didapati di negara Amerika Latin, seperti Argentina, Chili dan Bolivia. Ketiga-tiga negara tersebut memonopoli 75% pasaran lithium dunia. Ia adalah salah satu elemen padat yang paling ringan di dunia dan sangat reaktif jika bertindakbalas dengan logam perak.

Lithium ditemui pertama kali oleh ahli kimia Brazil. Jose Bonifacio de Andrade pada tahun 1800. 7 tahun kemudian, iaitu pada tahun 1817, ia dapat dipecahkan menjadi lithium bersih oleh Johan August Arfwedson. Lithium telah lama dikaji di makmal, tetapi sekarang baru ia digunakan sebagai bahan bateri baru.

Mengapa Bateri Lithium Lebih Bagus?

Lithium bukan saja lebih ringan, malah ia membuatkan saiz bateri menjadi lebih kecil. Dari segi kesan sampingan, bateri Lithium tidak memiliki kesan bahaya seperti bateri NiMH atau NiCD.

Kuasa pada bateri lithium hanya akan hilang sekitar 5% sebulan, berbeza dengan kuasa pada bateri NIMH dan NICD yang hilang sehingga 30% & 10% sebulan. Dengan menggunakan teknologi tertentu, kekuatan 5 gram lithium adalah bersamaan dengan 150 gram bateri biasa.

Dengan kelebihannya yang lebih padat dan ringan, tidak hairanlah, ia amat sesuai digunakan dalam kereta hybrid. Seperti Toyota, bateri NiMH telah digantikan dengan bateri lithium pada kereta Toyota Prius. Alasannya, bateri NiMH terlalu berat, tetapi kekuatan kuasanya hanya 50% daripada bateri lithium.



We Appreciate Your Comments

0 Respones to "Bateri Lithium Bakal Mengganti Minyak Pada Tahun 2020"

Post a Comment

Blog Fansub XLAWS

J-Rock | J-Pop | Visual-Kei Fansub
 
Return to top of page Copyright © 2011 | Platinum Theme Edited By XLAWS